TAKBIRAN 1438 H

“Kita orang Indonesia yang beragama Islam, bukan orang Islam yang (kebetulan) tinggal di Indonesia”. Begitulah pesan GusDur. Penjelasan lebih jauh tentang ini, salah satu sahabat terdekat beliau, GusMus sudah sering dan berulangkali memberikan penjelasannya dengan sangat gamblang.

Seiring ingatan saya pada pesan beliau, saya mendapati unggahan di sebuah media sosial yang memberikan ulasan tentang bagaimana “seharusnya” mengucapkan Selamat Hari Raya Idul Fitri dengan mengemukakan dalil-dalil ketidakabsahannya. Lagi-lagi, saya hanya bisa mendialogkannya dalam sebuah monolog. Salah satunya begini; kalau semua-muanya hanya didasarkan pada dalil-dalil naqli dengan mengesampingkan dalil-dalil aqli dan kontekstualitasnya, kok jadinya muncul pertanyaan (yang sebetulnya tidak membutuhkan jawaban); mau beragama saja kok sulitnya minta ampun seh? Lha bagaimana tidak, kalau mau beribadah (ghoiru mahdloh) saja harus sama persis dengan teks-teks keagamaan tanpa melihat konteks. Kalau tidak ditemukan, muncullah penghakiman bid’ah, haram, dan sesat. Bahkan kemudian, (yang saya tak habis pikir) berani menyerobot hak Tuhan tentang diterima atau ditolaknya nilai sebuah ibadah. Ah, barangkali saya kurang piknik juga kalau terus berpikir seperti ini.

Monolog saya makin berkembang dengan makin banyaknya dialog yang muncul dengan segala ‘ping-pong’nya.  Seiring itu pula, saya makin menikmati sajian dari orang-orang kampung di malam perayaan malam takbiran. Ada parade takbir yang diikuti oleh sekitar 9 kelompok di panggung utama. Masing-masing dari kelompok pun mampu mengharmonisasikannya dengan sholawat dan syiiran jawa, lagu Lir-Ilir, Apuse, Yangko Rambe-Rambe dan sebagainya. Tata busana dengan pernak pernik hasil kreatifitasnya pun -saya anggap- juga mampu melukiskan nilai-nilai lokalitas dan kontekstualitas atas krisisnya nasib budaya beragama di negeri ini. Sementara di depan panggung, suguhan gerak dan tari dengan koreografi yang menyiratkan atas kekayaan dan keragaman ala tradisi-budaya nusantara juga disajikan dengan penuh keramahan.

Saya sempat berandai-andai juga saat itu. Kalau orang-orang bisa belajar dari suasana seperti di kampung kecil saya ini, mungkin tidak akan terjadi politisasi dan peng-atasnama-an agama hanya untuk “sekadar” berebut panggung kekuasaan. Mungkin tidak ada istilah diskriminasi atas kelompok-kelompok (yang disebut dengan) minoritas. Mungkin juga tidak ada orang-orang yang terusir dari kampung halamannya sendiri hanya karena  beda keyakinan. Tidak akan ada ungkapan caci maki dan fitnah yang melahirkan benih kebencian kepada yang lain.

Melihat itu semua, saya kemudian mencoba untuk menerka-nerka saja, bahwa tema malam takbiran kali ini adalah  tolak bala. Tema yang tentu menjadi perhatian bagi orang-orang di kampung kecil saya ini. Tema yang menjadi gambaran, sekaligus doa dan harapan agar yang saya andai-andaikan di atas bisa terwujud. Karena di sini, di kampung kecil ini, semua keragaman dapat diterima, bahkan ada saling puji dan penghargaan di antara keragaman tersebut. Masing-masing mampu menikmati dan memberikan apresiasi di antara perbedaan yang ditunjukkan dengan rasa percaya diri. Para aktor dan apresiator mampu menempatkan diri sesuai dengan posisi dan kapasitas masing-masing. Nah, kalau sudah begini, saya pun akan terus berusaha berada di dalam kerumunan untuk tetap menikmati dan mensyukuri hajat yang tengah berlangsung. Saya ingin berusaha untuk tahu diri dengan kondisi di sekitar saya. Jadi, saya putuskan untuk menyelesaikan dan menutup dialog-dialog dalam monolog saya dengan doa; semoga Nusantara tempat saya tinggal ini akan tetap
berdiri tegak dengan pondasi Pancasila,
membingkai keragaman dalam Bhinneka Tunggal Ika,
hidup damai dan setia dalam NKRI,
berlaku dengan kepatuhan atas UUD 1945.

Malam ini, ketika malam Idul Fitri 1438 H di kampung kecil ini, saya menyaksikan bagaimana pesan GusDur tersebut menjelma menjadi sebuah malam perayaan bagi orang-orang yang tinggal di sebuah kampung kecil yang menjadi bagian kecil dari Bumi Nusantara ini. Saya yakin, hal ini juga tengah berlangsung di banyak kampung di bumi Nusantara ini, pun dalam bentuk yang berbeda dan beragam. Dan sekali lagi saya yakin, bahwa malam di penghujung Ramadhan Mubarak ini telah kembali memberikan kesaksian, bahwa; kita (memang) orang Indonesia yang beragama Islam.

Allahu Akbar…Allahu Akbar…Allahu Akbar…
Laa Ilaaha Illallaahu Allahu Akbar…
Allahu Akbar wa Lillahilhamd…

Sebuah kampung kecil di Temanggung,
29 Ramadhan – 1 Syawal 1438 H

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: